May 17, 2022

Artha Zone

Created & modified by m1ch3l

Pulau Subaru Jadi Lokasi Observasi, Tomy Winata: Saya Tak Khawatir

Coronavirus (COVID-19) - Image from geralt on Pixabay

Tim VIVA » BERITA NASIONAL – Jumat, 6 Maret 2020 | 09:12 WIB

VIVA – Pemilik Pulau Sebaru Kecil, Tomy Winata menceritakan bagaimana bisa pulau yang berada di Kepulauan Seribu ini dipakai untuk tempat observasi bagi 68 warga negara Indonesia (WNI) berprofesi anak buah kapal di Kapal Pesiar Diamond Princess.

Dalam wawancara kepada tvOne, Tomy mengaku awalnya hanya memberitahu kepada pemerintah dalam hal ini Kementerian Koordinator PMK dan Kementerian Kesehatan. Menurut dia, pulau yang relatif kosong dan fasilitasnya cukup memadai bisa dipakai apabila diperlukan.

Menurut dia, penawaran dilakukan dengan ikhlas dan sungguh-sungguh. Atas dasar itu, Kementerian Koordinator PMK dan Kementerian Kesehatan meninjau tempat tersebut. Bahkan, waktunya sangat singkat untuk mempertimbangkan survei lokasi.

“Prosesnya hanya 10 jam kalau saya tidak keliru. Diketahui Kemenko PMK dan Kemenkes hari Sabtu malam, dan diputuskan meninjau jam 8 pagi dan jam 10 pagi sudah dinyatakan pulau itu akan dipakai dan kesediaannya agar kami pinjam pakai untuk observasi WNI,” ujarnya.

Berharap para ABK tidak terpapar corona

Nah, Tomy bersama Artha Graha Peduli merasa senang diberi kesempatan yang terhormat atau kehormatan luar biasa oleh pemerintah. Karena Tomy sangat yakin yang menawarkan ini kepada pemerintah bukan hanya dirinya dan Artha Graha Peduli, tapi pasti juga banyak yang menawarkan.

“Kami berterima kasih kepada negara dan Pemerintah Pak Jokowi bahwa yang dipilih adalah Pulau Sebaru Kecil. Kami bangga, bisa peran serta dalam rangka menyelesaikan masalah daerah observasi orang yang terkena potensi virus corona. Saya katakan potensi ya, karena belum tentu mereka (68 orang ABK) kena virus corona,” jelas dia.

Sebelumnya, 68 WNI yang berprofesi ABK di Kapal Pesiar Diamond Princesw sudah tiba di Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu pada Kamis, 4 Maret 2020. Rencananya, mereka akan menjalani proses observasi selama 14 hari ke depan sesuai dengan standar kesehatan.

sumber: https://www.viva.co.id/berita/nasional/1203597-cegah-corona-helikopter-hingga-kri-disiapkan-di-pulau-subaru?medium=autonext