July 3, 2022

Artha Zone

Created & modified by m1ch3l

Soal Dana Barter Reklamasi, Ahok Pertanyakan Sumber Informasinya

Suasana pulau C dan D Reklamasi di pantai Utara Jakarta, Rabu (11/5). (Republika/Yasin Habibi)

nasional.republika.co.id

Rabu, 18 Mei 2016, 14:48 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Ilham

 

Suasana pulau C dan D Reklamasi di pantai Utara Jakarta, Rabu (11/5). (Republika/Yasin Habibi)
Suasana pulau C dan D Reklamasi di pantai Utara Jakarta, Rabu (11/5). (Republika/Yasin Habibi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku bingung dengan sumber informasi pemberitaanKoran Tempo yang menyebut dirinya menerima dana sebagai barter proyek pemprov dengan nilai kontribusi tambahan.

Pria yang akrab disapa Ahok itu mengatakan sudah menjalin komunikasi dengan perwakilan Tempo. Hasilnya, Tempo mengklaim sumber informasinya berasal dari kalangan internal KPK. Sedangkan, Ahok sendiri merasa tak pernah ditanyai tentang dugaan dana barter tersebut ketika memberi keterangan sebagai saksi dalam kasus suap Raperda tentang reklamasi.

“Kita sudah mulai ngomong sama mereka (Tempo) kan, mereka juga mengatakan itu sumber dari KPK dia ngomong. KPK sendiri bilang tidak. Nah, kita juga enggak tahu kan apa di dalam ada bocoran atauenggak bocor,” katanya kepada wartawan, di Balai Kota, Rabu (18/5).

Ahok menegaskan, penggunaan sebutan barter dalam pemberitaan itu salah. Sebab, menurut dia, lebih tepat dugaan itu ditujukan kepada PT Agung Podomoro Land (APL). “Yang pasti menggunakan kata barter itu enggak betul, yang waktu saya dipanggil KPK enggakpernah dikeluarkan ada Kalijodo 6 M (uang penggusuran). Dan saya juga lihat kalau tulisan itu lebih cocok untuk kontraktornya, Agung Podomoro,” ujarnya.

Diketahui, dalam pemberitaan Koran Tempo, Pemprov DKI disebut menerima dana untuk menjalankan proyek pembangunan sebagai barter agar nilai kontribusi tambahan proyek reklamasi bisa diturunkan. Pengembang yang disebutkan terlibat dalam hal ini adalah APL.

 

Sumber : http://nasional.republika.co.id/berita/nasional/hukum/16/05/18/o7d4d4361-soal-dana-barter-reklamasi-ahok-tempo-sebut-sumbernya-dari-kpk